Apa itu Kortikosteroid

Apa itu Kortikosteroid

Apa itu Kortikosteroid

Penggunaan pertama kortikosteroid dimulai pada tahun 1948,Ada beberapa jenis kortikosteroid, termasuk kortison, prednison, deksametason, prednisolon, betametason, dan hidrokortison.

Kortison adalah obat kortikosteroid pertama yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat, yang terjadi pada tahun 1950, menurut Institut Kesehatan Nasional Amerika Serikat.

Manfaat kortikosteroid

Kortikosteroid sering digunakan sebagai obat anti-inflamasi dan penekan kekebalan tubuh untuk mengobati radang sendi, asma, penyakit autoimun (termasuk lupus dan multiple sclerosis), kondisi kulit (seperti psoriasis eksim dan psoriasis), beberapa jenis kanker (seperti leukemia), dan setelah transplantasi organ, menurut US National Library of Medicine.

Tergantung pada tujuan pengobatan spesifik obat, obat ini dapat digunakan secara oral, disuntikkan, dihirup atau dioleskan, menurut Mayo Clinic.

Kortikosteroid oral biasanya digunakan untuk mengobati dan membantu mengendalikan gejala kondisi kronis, seperti rheumatoid arthritis, dengan mengurangi peradangan di seluruh tubuh. Kortikosteroid yang disuntikkan merawat lokasi tertentu, seperti peradangan atau nyeri yang disebabkan oleh tendinitis pada persendian.

Kortikosteroid dihirup untuk mengobati asma

dengan mengurangi peradangan dan pembengkakan saluran udara, dan mereka juga dapat membantu menurunkan risiko atau frekuensi serangan di masa depan. Steroid topikal biasanya dimasukkan ke dalam krim dan salep untuk mengobati dan menenangkan kondisi kulit.

Sifat imunosupresif kortikosteroid berguna dalam mengobati penyakit, seperti lupus, di mana sistem kekebalan tubuh tidak dapat dengan benar membedakan sel-sel yang sehat dan yang berbahaya.

Obat-obatan juga dapat bermanfaat dalam mengurangi risiko penolakan terhadap organ yang baru ditransplantasikan.

Kortikosteroid sering digunakan bersama dengan pengobatan lain untuk kanker limfoid, leukemia dan tumor, di mana peradangan adalah gejala utama, menurut sebuah artikel 2016 yang diterbitkan dalam jurnal Steroid.

Kortikosteroid mencegah sel darah putih dari bepergian ke lokasi peradangan, mengurangi pembengkakan di sekitar tumor dan tekanan pada ujung saraf untuk menghilangkan rasa sakit, menurut Chemocare.

Kortikosteroid juga diresepkan untuk mengurangi efek dari gejala kemoterapi seperti mual, muntah, dan nafsu makan berkurang, meskipun cara kerja obat-obatan tersebut tidak sepenuhnya dipahami.

Risiko kortikosteroid

Meskipun kortikosteroid adalah obat yang efektif, mereka juga dapat memiliki efek samping yang serius. Untuk kortikosteroid oral, efek samping ini mungkin termasuk glaukoma, retensi cairan, tekanan darah tinggi dan kenaikan berat badan, menurut Mayo Clinic. Bahkan mungkin ada efek psikologis, termasuk perubahan suasana hati, kebingungan dan perubahan perilaku, kata Mayo Clinic.

Minum obat jangka panjang juga dapat menyebabkan katarak, gula darah tinggi dan diabetes, peningkatan risiko infeksi dari bakteri dan virus umum, osteoporosis, menekan produksi hormon kelenjar adrenal, dan kulit tipis yang memiliki tingkat memar yang lebih tinggi dan penyembuhan luka yang lebih lambat.

Ketika dihirup  Kortikosteroid

kortikosteroid dapat menyebabkan kandidiasis mulut (infeksi jamur di mulut) dan suara serak. Efek samping ini biasanya disebabkan ketika beberapa obat tetap ada di mulut dan tenggorokan setelah terhirup, alih-alih bepergian ke paru-paru.

Risiko ini biasanya diminimalkan dengan membilas dan berkumur dengan air, tanpa menelan, untuk membersihkan sisa obat. Aplikasi steroid topikal dapat menyebabkan kulit tipis, lesi kulit merah dan jerawat di beberapa aplikasi,

menurut Mayo Clinic. Efek samping kortikosteroid yang disuntikkan mungkin termasuk penipisan kulit sementara, kehilangan warna kulit dan rasa sakit yang hebat di tempat suntikan, serta pembilasan wajah, insomnia dan gula darah tinggi.

Jika resimen kortikosteroid diresepkan oleh dokter, ada cara untuk membantu meminimalkan efek samping.

Pasien harus yakin untuk minum obat persis seperti yang diresepkan, makan makanan sehat dengan lemak dan garam terbatas dan banyak kalsium dan vitamin D, dan berolahraga secara teratur untuk mempertahankan tulang dan otot yang kuat, menurut University of Washington Orthopaedics dan Kedokteran Olahraga.

Gejala Kortikosteroid

Gejala penarikan juga dapat terjadi jika obat dihentikan tiba-tiba atau dikurangi terlalu cepat. Ini dapat termasuk nyeri otot, tulang dan sendi, mual, penurunan berat badan dan sakit kepala. Penggunaan kortikosteroid jangka panjang dapat mengubah produksi hormon normal.

Untuk alasan itu, dokter mungkin menyarankan pasien mereka untuk memakai gelang atau label medis sehingga profesional medis lainnya mengetahui penggunaan kortikosteroid pasien, dan akan mengubah perawatan yang sesuai.

  • kortikosteroid salep
  • kortikosteroid pdf
  • makalah kortikosteroid
  • kortikosteroid efek samping
  • harga salep kortikosteroid
  • kortikosteroid orang lain juga menelusuri
  • perbedaan steroid dan kortikosteroid
  • kortikosteroid inhalasi

Assalamu'alaikum tolong beri masukan