Kebahagiaan Seorang Istri Lebih Penting dari pada Suaminya Untuk Pernikahan yang Bahagia
Kebahagiaan Seorang Istri

Kebahagiaan Seorang Istri Lebih Penting dari pada Suaminya Untuk Pernikahan yang Bahagia

Kebahagiaan Seorang Istri Lebih Penting dari pada Suaminya Untuk Pernikahan yang Bahagia, Temuan Studi

Sekitar 40 hingga 50 persen pasangan menikah di Amerika Serikat memutuskan untuk menyerah dan bercerai apa lagi di Indonesia. Kita mungkin berpikir bahwa hal seperti ini tidak akan terjadi pada kita, tetapi tidak cukup hanya percaya pada ide ini. Itu selalu lebih baik untuk bekerja pada hubungan Anda bersama dan tidak pernah menyerah untuk saling mencintai.

temuan studi Pernikahan yang bahagia seorang

Tips Pernikahan bahagia
Kita mungkin berpikir bahwa hal seperti ini tidak akan terjadi pada kita, tetapi tidak cukup hanya percaya pada ide ini. Itu selalu lebih baik untuk bekerja pada hubungan Anda bersama dan tidak pernah menyerah untuk saling mencintai.

Kami di  Semua Bisa percaya pada pernikahan bahagia yang dapat bertahan di jalur selamanya dan menemukan studi yang dapat membantu Anda menghindari pertengkaran dan kesalahpahaman.

Semakin puas seorang istri dengan persatuan jangka panjang, semakin bahagia seorang suami dengan hidupnya .

Caranya melibatkan psikologi wanita. Mereka cenderung melakukan lebih banyak dan lebih banyak untuk pasangan mereka jika pernikahan berhasil dan ini memiliki efek positif pada kehidupan suami!

394 pasangan dianalisis dan, rata-rata, mereka menikah selama 39 tahun. Dan di sinilah beberapa hal menarik terjadi! Secara umum, mereka menilai kepuasan hidup mereka sebagai tinggi: memberikannya 5 dari 6 poin.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa peringkat suami tentang pernikahan lebih positif daripada istri mereka ! Wanita yang bahagia hanya membuat pria lebih bahagia!

Dan ada satu lagi temuan menarik! Penelitian ini juga menyimpulkan bahwa istri menjadi kurang bahagia jika pasangannya sakit. Pada saat yang sama, tingkat kebahagiaan suami tidak berubah ketika istri mereka sakit. Penjelasannya sederhana!

Wanita itu selalu merawat pria jika dia merasa buruk

Dan ini bisa sangat membuat stres bagi istri. Tetapi jika istrinya sakit, dia bergantung pada putrinya – jika dia punya, maka suaminya tidak akan mengalami stres yang sama.

Profesor Paul Dolan juga mengklaim dalam bukunya, Happy Ever After: Melarikan Diri dari Mitos Kehidupan Sempurna , bahwa pria lebih diuntungkan dari pernikahan daripada wanita. Wanita yang sudah menikah hidup lebih sedikit di bawah tekanan pernikahan, sementara pria yang sudah menikah hidup lebih lama.

Ini membuktikan bahwa pasangan benar-benar dapat meningkatkan hubungan mereka jika mereka berdua mempertimbangkan kebutuhan masing-masing selama sakit dan kesulitan lainnya. Kedua pasangan perlu menunjukkan perhatian dan cinta untuk hidup bahagia bersama.

Kesimpulan

Tips Pernikahan bahagia
Kebahagiaan Seorang Istri Lebih Penting dari pada Suaminya Untuk Pernikahan yang Bahagia, Temuan Studi

Kesimpulan dari penelitian ini mungkin tidak mengejutkan bagi sebagian orang, tetapi sekarang ada konfirmasi resmi. Tingkat kebahagiaan seorang suami tidak memiliki dampak yang sama pada kualitas pernikahan, sedangkan bagi seorang istri, perasaan tidak bahagia bisa sangat merusak hubungan mereka.

Jadi, ada aturan sederhana yang kami sadari berlaku setelah melalui penelitian ini: Istri bahagia, hidup bahagia. Jika Anda ingin pernikahan Anda berhasil dan bahagia secara umum, kebutuhan seorang istri perlu dipenuhi. Ini memberinya motivasi sempurna untuk mengurus banyak hal.

Jika Anda tidak bahagia, beri tahu pasangan Anda dan bekerja sama untuk membuat perubahan menjadi lebih baik.

Apakah Anda percaya pada pernikahan yang berlangsung selamanya?

Apa saran yang akan Anda berikan kepada orang lain dari pengalaman Anda sendiri?

Silakan bagikan ide-ide Anda di bawah ini!

Diilustrasikan oleh furqon untuk Semuabisa.net